catatan dan tong sampah

Salah satu perhitungan yang diperkirakan akan menjadi momok besar dalam mata kuliah Akuntansi Keuangan Menengah II adalah pembuatan skedul amortisasi leasing. Sebenarnya membuat skedul amortisasi leasing bukanlah hal yang sulit dan memusingkan… … … kalau kita menggunakan spreadsheet xD Namun sayang sekali bahwa saat ujian biasanya kita dilarang membawa laptop, hanya boleh membawa kalkulator 😦

Pada suatu malam setelah beberapa jam iseng utak-atik kalkulator Casio saya dan Microsoft Excel, saat mengerjakan tugas AKM dari dosen, saya merasa seperti semacam tercerahkan, merasa oon seoon-oonnya sekian lama tidak menyadari hal ini: kalkulator saya awesome! Bukan, dia bukan kalkulator ajaib yang dikasih sama Doraemon, dia cuma CASIO fx-82ES -,-* Yak betapa gak ribetnya bikin skedul amortisasi menggunakan kalkulator scientific ini, itu aja maksud saya :”3 Mau tahu caranyaaaa? Baca deh!

Senjata Utama: Kalkulator Ajaib :”3

Ini penampakan kalkulator saya, eh maksudnya kalkulator orang yang setipe dengan kalkulator saya :”3

Penampakan Kalkulator Casio fx 82 es

Pertama kalkulator kamu itu harus bisa menyimpan riwayat perhitungan sebelumnya kayak Mozilla Firefox yang merekam history kebejatan kita *if you know what I mean*, jadi kalau di punya saya itu saya bisa menekan tombol navigasi ke atas untuk melihat perhitungan dan hasil yang sebelumnya pernah kalkulator saya perbuat (kalkulator saya itu punya tombol navigasi demi memenuhi kodratnya sebagai kalkulator scientific).

Misal saya ngitung di kalkulator

3 x 7

            21

kemudian saya ngitung lagi

3 x 4

            12

tau tau saya lupa saya udah ngitung apa aja, maka saya tinggal pencet itu tombol navigasi ke atas (yang tulisannya REPLAY itu lho, yang bentuknya bunder warna biru pas di tengah-tengah di bawah layar, dan kiri-kanan-atas-bawah ada panahnya)

Kedua kalkulator kamu punya fitur menjadikan output perhitungan terakhir sebagai input bagi perhitungan berikutnya, jadi kalau di punya saya itu dengan cara memasukkan variabel Ans. Tombol variabel Ans itu ada di samping tanda sama dengan. = .. nah iya bener di sono noh *nunjuk2 gambar penampakan di atas*

Misal saya ngitung

3 x 7

                        21

Lalu saya ngitung lagi

Ans x 3

                        63

Lalu saya ngitung lagi

Ans x 7

                        441

Itu saja yang menjadi sumber eksploitasi saya :”3 yang perlu diingat, history perhitungan itu disimpan di memori yang bersifat volative, ya semacam RAM nya gitulah, sehingga jika kalkulator dimatikan maka history-nya langsung ilang semua O_O” padahal kalau history-nya bisa disimpan mantep banget lah malah gak usah ngapalin rumusnya. :”3 Nah mau tahu rumusnya seperti apa? Lanjut baca aja lagi…

Menghitung Skedul Amortisasi Leasing Karbitan

Nah sebelumnya mari kita lihat kolom-kolomnya skedul amortisasi leasing apa ajaaaa ;”3 di sini saya langsung pake soal dari Kieso Intermediate Accounting IFRS Edition P21-11 biar gampang…

Singkatan di bawah ini maksudnya itu Annual Payment and Residual Value (pembayaran leasing tahunan dan nilai residu), Interest Expense (beban bunga), Lease Payable Decrease (pengurangan saldo buku utang leasing), dan Lease Payable Carrying Amount (saldo buku utang leasing)

Year          APRV        IE (10%)        LPD           LPCA

1                     –                     –                     –             270,631

                       40,000        –              40,000      230,631

pada tahun pertama, yang baris pertama adalah saldo LPCA, sedangkan yang baris kedua maksudnya adalah pembayaran leasing tahunan (annual payment) sebesar 40,000 pada awal tahun. 40,000 yang dibayarkan ini di dalamnya tidak ada IE 10%, maka semuanya dimasukkan sebagai pengurangan utang lease (Lease Payable Decrease). Nah berarti LPCA adalah LPCA sebelumnya 270,631 dikurangi 40,000. Untuk yang tahun pertama ini mau tak mau dihitung secara biasa pake kalkulator. :3

Year          APRV        IE (10%)        LPD           LPCA

2                40,000        23,036      16,964      213,397

pada tahun kedua, barulah pembayaran leasing tahunan di awal tahun mengandung bunga, karena setahun telah berlalu…

IE ini ngitungnya dari saldo LPCA sebelumnya, jadinya 230,631 x 10% = 23,036.

LPD = APRV 40,000 – IE 23,036 = 16,964.

LPCA = LPCA sebelumnya 230,631 – 16,964 = 213,397.

Untuk yang kedua ini kita masih hitung biasa pake kalkulator.

Year          APRV        IE (10%)        LPD           LPCA

3                40,000           xxx?           xxx?          xxx?

pada tahun ketiga… nah di sinilah kita bisa mulai pakai rumusnyaaa :”3

IE = Ans x (1+i) – APRV x i

LPD = Ans x (1+i)

LPCA = Ans x (1+i) – APRV

kalau di soal ini berarti yaaaa seperti inilah kira-kira… (APRV = 40,000 dan i = 10% = 0,1)

IE = Ans x 1,1 – 40,000 x 0,1

LPD = Ans x 1,1

LPCA = Ans x 1,1 – 40,000

Cara menggunakannya kira-kira seperti ini… Nah pada tahun kedua kita tahu bahwa beginilah keadaannya…

Year        IE

2           23,036

inputkan di kalkulator angka di atas dan tekan sama dengan seperti ini

23,036

23,036

dengan begini kita sudah menyimpan 23,036 ke dalam variabel Ans. Pastikan kita tidak melakukan perhitungan lainnya agar 23,036 di dalam variabel Ans tidak digantikan oleh output perhitungan yang tidak kita harapkan. Selanjutnya tinggal kita inputkan rumusnya

Ans x 1,1 – 40,000 x 0,1

21,340

21,340 adalah IE tahun ketiga. Akibat perhitungan sebelumnya, 21,340 telah tersimpan di variabel Ans, menggantikan 23,036. Ambil lagi kalkulator, tekan navigasi ke kiri untuk mengedit input. Nah dengan menekan tombol navigasi ke kiri ini, kita akan menginput untuk perhitungan baru dengan mengambil dari history input perhitungan lama. Biarkan seperti itu rumusnya dan tekan enter. Pastikan kita tidak melakukan perhitungan lainnya agar 21,340 di dalam variabel Ans tidak digantikan oleh output perhitungan yang tidak kita harapkan.

Ans x 1,1 – 40,000 x 0,1

19,474

19,474 adalah IE tahun keempat. Lakukan hal yang sama lagi. Pastikan kita tidak melakukan perhitungan lainnya agar 19,474 di dalam variabel Ans tidak digantikan oleh output perhitungan yang tidak kita harapkan.

Ans x 1,1 – 40,000 x 0,1

17,421

17,421 adalah IE tahun kelima. Lanjutkan hingga selesai sesuai langkah-langkah di atas :”3

Setelah selesai jangan matikan kalkulator dan langsung catat ke tabel, tahu kan cara lihat history perhitungan sebelumnya? Itu loh tombol navigasi ke atas yang biru bulat besar itu :”3

Year           IE

2             23,036

3             21,340

4             19,474

5             17,421

6             xxx

7             xxx

8             xxx

9             xxx

10             xxx

Perhitungan di atas kan buat IE, kalau buat LPD caranya sama, tinggal mengganti rumusnya

Year          LPD

2             16,964

inputkan di kalkulator angka di atas dan tekan sama dengan seperti ini

16,964

                        16,964

Ans x 1,1

                        18,660

Ans x 1,1

                        20,526

Lanjutkan hingga selesai sesuai langkah-langkah di atas :”3

Setelah selesai jangan matikan kalkulator dan langsung catat ke tabel

Year        LPD

2             16,964

3             18,660

4             20,526

5             xxx

6             xxx

7             xxx

8             xxx

9             xxx

10             xxx

Untuk LPCA…

Year       LPCA

2             213,397

inputkan di kalkulator angka di atas dan tekan sama dengan seperti ini

213,397

                        213,397

Ans x 1,1 – 40,000

                        194,737

Ans x 1,1 – 40,000

                                    174,211

Lanjutkan hingga selesai sesuai langkah-langkah di atas :”3

Setelah selesai jangan matikan kalkulator dan langsung catat ke tabel

Year      LPCA

2             213,397

3             194,737

4             174,211

5             xxx

6             xxx

7             xxx

8             xxx

9             xxx

10             xxx

Selesai lah skedul amortisasi karbitan dalam waktu singkat dan tanpa perlu berpusing-pusing dan kecapekan ngetik di kalkulator :”3

Asal Mula

Rumus-rumus di atas itu dapatnya bukan dari trial dan error loh, tapi ada asal mulanya. Nah tengoklah langkah-langkahnya dan perhatikan bahwa ketiga variabel ini saling terkait

IE sekarang = i x LPCA sebelumnya

LPD sekarang = APRV – IE sekarang

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya – LPD sekarang

Yang menjadi pembuka jalan bagi yang lainnya adalah rumus LPCA karena dia mengandung unsur input berupa variabel yang sebelumnya dan output berupa variabel yang sekarang, jadi kelihatan sifat berkesinambungan yang agak nyentil dengan variabel Ans, bisa disesuaikan agar bisa diterapkan variabel Ans. 🙂

Namun ada kendala, di situ ada LPD sekarang 😦 padahal LPD sekarang akan berubah-ubah nilainya tiap tahun, terpaksalah kita pakai aljabar di sini.

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya – LPD sekarang

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya – (APRV – IE sekarang)

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya – APRV + IE sekarang

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya – APRV + (i x LPCA sebelumnya)

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya x (1+i) – APRV

LPCA = Ans x (1+i) – APRV

Lalu untuk IE, langkah-langkahnya

1. IE sekarang = i x LPCA sebelumnya, jika dibalik LPCA sebelumnya = IE sekarang / i

2. LPD sekarang = APRV – IE sekarang

3. LPCA sekarang = LPCA sebelumnya – LPD sekarang

4. IE selanjutnya = i x LPCA sekarang

Jika rumusnya kita ringkas jadilah

IE selanjutnya = i x LPCA sekarang

IE selanjutnya = i x (LPCA sebelumnya – LPD sekarang)

IE selanjutnya = i x (IE sekarang / i – (APRV – IE sekarang))

IE selanjutnya = i x (IE sekarang / i – APRV + IE sekarang)

IE selanjutnya = IE sekarang x (1+i) – APRV x i

IE = Ans x (1+i) – APRV x i

Terakhir, untuk LPD

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya x (1+i) – APRV

LPCA sekarang = LPCA sebelumnya – LPD sekarang

LPCA selanjutnya = LPCA sekarang x (1+i) – APRV

LPCA selanjutnya = LPCA sekarang – LPD selanjutnya

LPCA selanjutnya = LPCA sekarang – LPD selanjutnya

LPCA sekarang x (1+i) – APRV = LPCA sebelumnya x (1+i) – APRV – LPD selanjutnya

(LPCA sebelumnya – LPD sekarang) x (1+i) – APRV = LPCA sebelumnya x (1+i) – APRV – LPD selanjutnya

LPCA sebelumnya x (1+i) – LPD sekarang x (1+i) = LPCA sebelumnya x (1+i) – LPD selanjutnya

LPD sekarang x (1+i) = LPD selanjutnya

LPD selanjutnya = LPD sekarang x (1+i)

LPD = Ans x (1+i)

Nah demikianlah, semoga bermanfaat. Kalau ada yang salah datangnya dari saya, kalau benar datangnya dari Tuhan. Jika salah mohon ditunjukkan salahnya di mana, syukur-syukur bisa memberikan koreksi. Tapi meskipun hanya berkenan menunjukkan letak kesalahan saja saya pun tetap berterima kasih.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s